Sunday, November 11, 2007
week22: and the face of the earth is about to change...

Sabtu, 10 November 2007
no ride
Pagi ini ada kabar mengejutkan. Pagi-pagi, aku dibangunkan istriku yang memperlihatkan sebuah testpack HCg, yang menunjukkan kalo istriku positif hamil!!
Wah! I'm about to be a father!
Pertamanya kita nggak percaya, terus kita ngecek ke dokter. Setelah di-USG, ternyata beneran ada! Menurut dokter, umur kandungan istriku hari ini 34 hari, terus diperkirakan lahir bulan Juli 2008...
Pikiranku langsung ke mana-mana. Wah, jadi juga ngerakit sepeda satu lagi buat anakku. Ah, enggak. Sebelumnya aku harus beli baby seat dulu, jadi kita bisa jalan-jalan bertiga. Tapi tunggu dulu, lahir aja belum... prioritas pertama, istriku harus tetep sehat, jadi anakku bisa lahir dengan selamat...
Harus mulai berhemat lagi, berarti sepeda-sepeda harus dikerahkan lagi buat ngantor! Demi penghematan di sektor transportasi, apalagi sejak hamil mertuaku ngelarang istriku untuk nyetir sendiri... tapi di sisi lain, nggak boleh sakit, soalnya bisa mengurangi pendapatan. Mungkin jalan tengahnya ya commuting dengan sepeda tiga kali seminggu...
All in all, memang harus nabung. Selain buat memenuhi kebutuhan selama kehamilan dan persalinan nantinya (belum nanti setelah bayinya lahir...), aku punya nazar untuk ngerakit sebuah roadbike begitu anakku lahir. Terus Fatboy diwariskan ke anakku. Terus nanti rim-nya dituker pake ukuran 20", biar ceper. Terus...
Nggak ada kekhawatiran soal pendapatan yang nggak nambah? Ya ada, lah. Tapi tawakal aja. Percaya kalo segalanya akan jadi lebih baik. Selama ini dengan rasa percaya bahwa Allah akan memberikan yang terbaik selama kita memohon untuk yang terbaik, kita bisa bertahan hidup berdua... dan aku yakin, bahwa ke depannya kita bisa bertahan bertiga...
Anak adalah titipan, dan kita harus menjaganya dengan baik...
Dan sekarang skala prioritasku kembali bergeser. Dulu, sebelum menikah, segalanya untuk diriku sendiri. Setelah menikah, istriku jadi prioritas utama. Dan sekarang, prioritasku bergeser ke calon jabang bayi yang masih tenang bersemayam di kandungan istriku...
Oh iya, hari ini barang-barang yang dikrom bisa diambil. Cukup bagus lah, hasilnya. Sekalian belanja jari-jari 700C stainless buat dipasang. Makin nggak sabar nih, ngelihat sang Phillips jadi...
Mungkin kapan-kapan aku akan ngeboncengin anakku naik Phillips sambil cerita tentang sejarah persepedaan di klan Siswodihardjo, huehehehe...

Minggu, 11 November 2007
ride with: Blacksie
morning ride: Mampang Prapatan-Kuningan-Kebon Sirih-Monas-Bundaran HI-Semanggi-Jl. Gatot Subroto-Mampang Prapatan
distance: n/a, riding time: n/a

Pagi-pagi, siap-siap untuk acara Bicycle For Earth Goes To Bali. Ngajak si hitam tercepat di Jakarta. Tadinya sih mau barengan sama Om Hendry, tapi dianya telat. Ya udah, gowes aja sendirian. Eh, di Kuningan disalip sama Katana putihnya Sewatama... tadinya sih niat mau nyegat barengan, tapi Om Hendry malah bablas. Ya udah, gowes lagi sendirian...
Betis kerasa kebakar. Akumulasi asam laktat. Kurang pemanasan juga, apalagi udah berhari-hari ini aku nggak naik sepeda. Jarak jauh. Udah gitu hari beranjak siang, kayaknya nggak bakal bisa nyampe ke kantornya Om Adi Sugondo tepat waktu...
Ternyata enggak juga, waktu nyampe sana rombongannya Om Adi Sugondo baru bongkar-bongkar bagasi. Barengan sama anak-anaknya! Wah, makin kagum aku waktu ngedenger ceritanya Om Hendry bahwa Om Adi ngajak anak-anaknya main light XC di Cinere pake sepeda-sepeda kecil (20") ini. Wah, bagus, Om! Kecintaan pada sepeda memang harus dipupuk sejak dini, sebelum anak-anak teracuni budaya instan dan konsumerisme, terus minta dibeliin motor... lebih keren juga naik sepeda, udah terlalu banyak orang naik motor di Jakarta...
Di Monas, bolak-balik dicegat orang. "Mas Rangga, ya? Waaah, bener! Saya ngenalin dari sepedanya..." Rata-rata mereka bilang gitu. Ya udah, narsismode:on, ngejelasin bolak-balik spek upgrade sang besi tua terkencang se-Jakarta ini. Om Hendry juga bolak-balik ditanyain orang. Kubilangin aja ke Om Hendry, begitu sepeda nongol di Sepedaku.com, harus siap-siap jadi selebriti...
Dan acara pun dimulai. Ngebuntutin SBY yang naik tandem sama Ny. Ani Yudhoyono. RI-1 dan Nyonya berhenti di HI, kitanya langsung ke arah Semanggi. Sempat berhenti sebentar di flyover Dukuh Atas, nungguin rombongan yang mau ke Bali. Di antara rombongan ada Mbah WTT... wah, sang Rektor IPDN (Institut Penggemar Djalanan Nanjak) ikutan juga, huehehe...
Ada satu cerita soal salah satu peserta rombongan ke Bali. Ada sahabatnya Om Bimar, namanya Om Slamet. Yang ini bener-bener die-harder, soalnya biasa mudik ke Jawa Tengah pake singlespeed! Dia punya cita-cita naik sepeda ke Bali. Nah, begitu ada event ini, kawan-kawan pada ngasih support buat dia ikut seleksi... dan hasil seleksinya? Dari 15 besar yang finish seleksi, 7 orang terdepan adalah atlit sepeda. Yang masuk urutan 8, Om Slamet!
Sekilas soal sepeda-sepeda yang dibawa ke Bali. Karena disponsori Polygon, jadinya semua peserta pake sepeda Polygon B2W-Indonesia edition. Sekali dayung, dua tiga pulau terlampaui, soalnya selain promosiin sepedanya, juga promosiin B2W-nya. Tapi jelas spek sepeda B2W standar nggak akan sip dipake jalan jauh, jadi yang kepake cuma frame plus fork-nya. Setang ditukar flatbar, drivetrain full XTR minus crank-nya yang pake Deore Hollowtech II, pengereman pake v-brake XTR, sama beberapa detail yang nggak kelihatan jelas. Oh iya, rimnya masih pake Rigida bawaan B2W, ban kayaknya pake Maxxis road use.
Sempet ketemu beberapa kawan lama. Ada Om Medi, Om Bimar, sama Om Agung (singlespeed-nya berubah jadi multispeed lagi...).

Di perempatan Gatot Subroto-Rasuna Said, aku misah ke kanan. Pulang! Nggak mau lama-lama ninggalin istri sama anak, huehehehe...
Saking senengnya nungguin istriku, akhirnya acara setel wheelset Phillips pun dilakukan di ruang tengah, sambil nemenin istriku nonton TV!
Akhirnya siangnya wheelset tua ini jadi juga! Ngeset wheelset tercepat seumur-umur, huehehe... untuk roda belakangnya, aku belajar pola penyusunan baru, 4-cross. Mungkin karena jumlah lubangnya 40 kali, ya. Untuk roda depan, jari-jari yang sebelah kiri kepanjangan semua, jadi harus dipotong. Truing stand-nya? Ya biasa, truing stand paling lucu se-Jakarta, hehehe...


Posted at 06:20 pm by rangga_phreak

 

Leave a Comment:

Name


Homepage (optional)


Comments




Previous Entry Home Next Entry

Blogdrive