Saturday, March 22, 2008
week31: flat of the lifetime

Rabu, 20 Februari 2008
morning ride: Mampang Prapatan-Kuningan-Jl. Hos Cokroaminoto
from Cokroaminoto to Jl. Cikini IV: walking
evening ride: Jl. Cikini IV-Jl. Surabaya-Jl. Diponegoro-Masjid Sunda Kelapa-Jl. Sultan Agung-Kuningan-Mampang Prapatan
Pagi-pagi, begitu keluar rumah, ketemu orang ngelintas pake jaket sauna (itu lah, yang warnanya metalik yang kalo dipake bisa bikin langsung keringetan) sambil nggenjot Orange DH warna putih. Wah, ini dia yang rumahnya di deket Pro Ed. Kejar, susul, kenalan, ngobrol-ngobrol.
Pak Imam ini kayaknya DH rider akut. Kemarin aja baru turun di Batu, Malang. Keliling-keliling Mampang pake jaket training dan sepeda DH gini katanya buat ngelatih endurance (lha iya lah, lagian aneh aja ada orang sekedar jalan-jalan santai pagi-pagi bawa Orange DH, yang kayaknya seri 224, fork triple crown, wheelset DT Swiss FR series...). Kita pisah di depan gang, dia belok kiri, aku ke kanan lawan arus.
Kayaknya belum lama ini aku bilang ke Om Jul, malem-malem waktu kita sibuk ngeganti ban dalemnya yang pecah setelah ngehajar trotoar: kalo buat harian, mending pake ban luar murmer aja yang sidewall-nya lebih keras daripada ban offroad "betulan". Biarpun lebih berat, karena dinding sampingnya nggak fleksibel jadi nggak rentan terhadap snakebite. Maksudnya, kalo buat hajar-hajaran begini lebih aman buat ban dalamnya.
Nah, ini yang kejadian pagi ini. Sebenernya pagi ini flow-nya udah enak banget: nyalip 2 motor BM, nyeprint sepanjang jaur cepat Kuningan, enak deh pokoknya. Nah, selepas flyover Kuningan, menjelang lampu merah Diponegoro aku dipepet motor ke kiri. Nyebelin, nih. Segera, jurus andalan didikan Guru Jul dikerahkan: bunnyhop ke trotoar. Hop! Eh, sukses, ban belakang nggak nyangkut! Udah seneng aja, nih. Landing-nya mulus. Nah, masih dengan senyum tersungging merayakan bunnyhop-pertama-tanpa-nyangkut, tiba-tiba... tarr! Terus ban belakang kerasa gludak-gludak. Wah. Senjata makan tuan, nih. Smart Sam yang kemaren dipake ke JPG emang belum ditukar sama IRC "jatah harian". Ah, kupikir tuntun aja dulu sampe Taman Menteng, nambal bentar pake tiptop yang tersedia di tas, terus nebeng mompa di tukang tambal ban. Oke deh, nuntun!
Di Taman Menteng, berhenti bentar, ngebuka ban... astaghfirullah. Kalo cuma snakebite sih nggak papa. Ini SOBEK! Kalo cuma 20cm sih ada. Halah. Ya udah. Dikeluarkanlah ban dalam sial itu dari roda belakang, terus begitu ketemu tempat sampah, berakhirlah perjalanan sang ban yang udah bolak-balik ke Cinere, terus sempat ke JJ, Gunung Bubut, JPG, bahkan sampe Cilacap itu.
Semoga segera dapet arisan, biar wheelset cadanganku bisa segera jadi, hehehe...
Udah gitu, ternyata ceritanya belum selesai. Di kantor, nitip beliin ban ke Pasar Rumput sama kurir kantor. Nah, ban pertama ini umurnya sangat singkat... pertama kali, ketusuk sendok ban tukang tambal depan kantor (kenapa juga ya, aku nggak masang sendiri...). Akhirnya ditambal. Eh, baru tiga langkah mau balik lagi ke kantor, kedengeran bunyi angin dari ban. Balik lagi. Tambalannya ternyata kurang kuat. Ya udah, ditambal lagi. Udah selesai? Belum. Waktu kupake jalan ke ATM... bocor lagi! Ternyata ban dalam baru ini (yang notabene nggak ada merknya) getas banget. Kurang elastis, jadinya sekali bocor ya udah, game over. Mangkel (karena dua kali nambal dan nggak tuntas-tuntas), akhirnya pergi ke Wahid Hasyim (ternyata di sini ada bengkel sepeda kecil), beli ban merk yang biasa kupake (dan lebih murah dari yang di Pasar Rumput!), pasang sendiri, dipompa, jadi dah!
Alhamdulillah, pas perjalanan pulang nggak ada masalah. Malah sempat "bayar utang" di pinggir jalan setelah flyover Kuningan...

Kamis, 21 Februari 2008
morning ride: Mampang Prapatan-Kuningan-Jl. HOS Cokroaminoto-Jl. Suwiryo-Gondangdia Lama-Jl. Cikini IV
evening ride: Jl. Cikini IV-Jl. Surabaya-Jl. Diponegoro-Masjid Sunda Kelapa-Jl. Sultan Agung-Kuningan-Mampang Prapatan
Was-was juga jalan pagi ini. Pecah lagi nggak ya? Hehehe. Apalagi ban dalam yang kemarin dibeli ukurannya agak kekecilan, selisih 0.1 inci. Apalagi pan kita pake rim lebar 26mm, jadinya profil ban jadi lebih ketarik. Alhamdulillah, sampe di kantor, aman.
Waktu berangkat, ketemu sama bapak-bapak yang biasa jalan dari Depok ke Chase Plaza tiap hari. Tiap hari! Busyet, dah. Salut.
Nah, waktu nanjak sepanjang flyover Kuningan, tiba-tiba dipepet motor. Lha. Eh, kok Satria FU merah... kayaknya kenal, nih. Hehehe. Om Adi Sugondo. Udah gitu pake dibantuin didorong di tanjakan, lagi. Lumayan nih, hehehe... makasih ya, Om.
Terus kiriman water bag yang kubeli dari Om Yudhi di Surabaya nyampe di kantorku hari ini. Wuiiiii. Camo green. Bladder-nya 2,5 liter, yang sayangnya cuma bisa diisi air mineral. Nggak papa, minimal sekarang punya water bag! Udah gitu, kompartemennya (halah) banyak banget, cukup lah untuk bawa perabotan lenong untuk jalan seharian: ban dalam cadangan (hihihi...), pompa, termasuk peralatan "berat" kayak kunci 24mm untuk bongkar rotor/sproket, tang kabel, dan macam-macam peranti bengkel berjalan lainnya. Kayaknya kalo bawa tas ini, aku bisa bawa gerinda duduk sekalian. Halah!

Yang bikin waswas cuma karena tas ini peranti standar TNI. Di dalemnya ada label TNI 2004.147. Nah, kalo ada razia, bisa disita nih, hehehe...

Jumat, 22 Februari 2008
morning ride: Mampang Prapatan-Kuningan-Jl. HOS Cokroaminoto-Jl. Suwiryo-Gondangdia Lama-Jl. Cikini IV
evening ride: Jl. Cikini IV-Jl. Cut Nyak Dien-Jl. Johar-Jl. MH Thamrin-HI-Sudirman-Semanggi-Jl. Gatot Subroto-Mampang Prapatan
Yang bikin aku bertahan seharian di kantor adalah sore ini ada acara road campaign di HI. Disabar-sabarin, jam setengah enam cabut, langsung meluncur ke HI.
Ya seperti biasa, di sini isinya nongkrong-nongkrong. Mau ikutan bagi pamflet, kok males. Lagian mendadak banyak pasien, mulai dari MTB sampe folding bike. Yah, jadilah kita menggelar bike clinic gratis.
Di sini janjian sama "duet maut" Om Juli sama Om Hendry, besok mau ke rumahnya Chief Alfa di Bekasi. Katanya dia lagi "jualan garasi". Om Jul ngincer wheelset, Om H ngidam bike rack, aku cuma iseng ikutan, siapa tau nemu barang bagus. Lagian emang lagi nggak ada anggaran buat belanja, hehehe.

Acara malem ini ruame buanget. Seru lah. Penuh dengan ha-ha-hi-hi, pokoknya guyub, lah.
Nggak tau deh, kalo suatu hari aku harus ninggalin ini semua.
Pulangnya, ngawal Tante Ina, "downline"-nya Om Adi Sugondo. Dulu, waktu dia pertama kali naik sepeda ke kantor, aku yang ngawal. Sekarang... beuh, tante satu ini populer banget! Ya iya lah. Wong tergolong "terpandang", bisa dipandang-pandang maksudnya, hehehe...

Sabtu, 23 Februari 2008
no ride
Setelah pagi-pagi nganter istriku ke acara seminar di Hotel Santika Slipi, meluncurlah City silver ke kompleks perkantoran Trakindo di Cilandak. Nggak beberapa lama setelah aku matiin mesin, Om Hendry dateng dengan Katana putihnya, disusul di belakangnya Om Jul yang nenteng frame XtC pesenan Om Alek naik Vega oranye kesayangannya.
Serah terima frame selesai, terus kita bertiga naik mobilnya Om Hendry ke Bekasi lewat tol. Belum ada bayangan sama sekali apa yang mau kuambil di sana. Pan niatnya ke sana emang buat seru-seruan aja, secara urusan serah terima frame udah selesai.
Setelah sarapan lontong sayur (makasih ya Om Jul), nyampelah kita di rumah Chief Alfa.
Busyet. Ini sih bukan "jualan garasi", ini sih emang kayaknya satu garasi dijual semua! Ada tiga (yup, tiga!) pasang wheelset, bertumpuk-tumpuk ban, beberapa dus berisi bidon (Om Alfa emang koleksi botol minum), frame hi-ten Fujiwara yang udah dicat ulang dan dilabeli Santa Cruz, fork RST, banyak dah. Yang bikin lebih bengong lagi, di dalem masih banyak tumpukan barang-barang, mulai dari gloves, bike rack (buat dipasang di sepeda, bukan di mobil), lampu-lampu (iya, soalnya memang BANYAK), tools, body protector, buanyak dah. Di sela-sela tumpukan aku ngelihat stem Race Face Prodigy yang lumayan langka itu, dan... ada compact tools langka bikinan Ritchey, CPR 14+. Terus ada stem Zoom yang panjangnya lumayan, kayaknya 80mm. Ada lagi grip Velo. Wah, lumayan nih, itung-itung nyicil parts buat Heartbreaker. Kayaknya aku mau ambil dua ini aja, grip sama stem aja.
Ngelirik tumpukan di luar, lha... ada freehub XT M737! Kondisinya sih bisa dibilang kurang sehat, wong tinggal hub shell-nya doang. Ah, ini sih bisa dibenerin, pikirku. Tapi begitu kuhitung lubang jari-jarinya... yah, cuma 32. Nggak jadi, deh.
Nah, ternyata ada kerjaan tambahan. Mindahin shifter-brakelever XTR 8-speed dari folding bike Dahon jadul ke KHS softail-nya Om Alfa, dituker sama Alivio yang sekarang kepasang di situ. Sempat keganggu hujan, tapi selanjutnya nggak ada masalah.
Nah, waktunya pulang dan bayar-bayar, setelah sebelumnya makan siang nasi goreng suguhan tuan rumah rame-rame. Om Jul sukses nenteng wheelset racikan Mavic X117+hub+freehub Deore M530 plus dua pasang ban Schwalbe Table Top (Timo Pritzel signature... lumayan langka, lho) sama fork RST Gila TnL, Om Hendry bawa pulang car rack... dan selain stem sama grip, aku ngantongin bonus... CPR 14+!
Habis itu langsung bablas ke Slipi lagi, dan tepat waktu untuk ngejemput ratuku pulang.

Posted at 10:22 pm by rangga_phreak

 

Leave a Comment:

Name


Homepage (optional)


Comments




Previous Entry Home Next Entry

Blogdrive