Tuesday, April 22, 2008
week32: before I go...

Senin, 17 Maret 2008
ride with: Fatboy
morning ride: Mampang Prapatan-Kuningan-Jl. HOS Cokroaminoto-Jl. Suwiryo-Gondangdia Lama-Jl. Cikini IV
evening ride: Jl. Cikini IV-Jl. Surabaya-Jl. Diponegoro-Masjid Sunda Kelapa-Jl. Sultan Agung-Kuningan-Mampang Prapatan
Halaaaaaaah. Kenapaaaa ya, jadi jarang nulis lagi? Emang banyak faktor. Well, salah satu aja kubocorin... mulai bulan depan, rute perjalanan "morning ride" dan "evening ride" berubah: aku pindah ke Denpasar!
Yup. Pindah. Pertama, masalah utama... kebutuhan bertambah, sementara pendapatan nggak berubah. Kebetulan aja ada tawaran bagus di Denpasar, ngajar. Masih ada hubungannya sih, sama kerjaanku sekarang. Kedua, prospek di tempat kerjaku sekarang udah nggak sebagus dulu... so I have to abandon the ship this time, right? Yang ketiga, let's face it... kualitas hidup di Jakarta emang nggak bagus. Well, kalo suami cuma bisa ketemu sama istrinya waktu pagi-pagi buta sama malam pas mau tidur, nggak ada waktu buat komunikasi... nggak sehat, to? Mendingan jauh sekalian, hehehe... asal bisa saling percaya. Nah, itu yang berat...
Yah, memang banyak pro dan kontra-nya. Yang jelas, jauh dari istri selama istri masih mengandung... berat! Harus jaga perasaan dan kepercayaan. Lalu soal segala yang kutinggalkan di Jakarta... teman-teman, kenalan, trek-trek yang bagus (hihihi)... ah, kalo yang satu ini, aku percaya kalo dengan pindah ke tempat yang baru, berarti ada kenalan baru. Hartaku makin melimpah! Harta berupa teman-teman dan relasi. Hehehe.
Oke, langsung aja. Ada banyak hal yang terlewatkan selama aku nggak sempat nge-update blog ini. Mari diurut satu-satu!

Arisan di rumah Tante Rini (7/3)
Karena awal minggu pertama Maret ini ada rentetan libur pas akhir pekan, akhirnya disepakati bahwa kocokan pertama bulan ini dilangsungkan di rumah Tante Rini di Bintaro. Sekalian mau "Tour de Toko", ngider keliling toko-toko sepeda yang ada di seputaran Ciputat. Jadilah pagi-pagi Fatboy digendong di belakang City silver, janjian sama Om Hendry di depan Carrefour Lebak Bulus, terus jalan ke Bintaro.
Nggak seberapa lama setelah sampe di rumah Tante Rini, berdatanganlah para "om arisan". Om Yudi Black, Om Ajie, Om Raymond, Om Jul... menyusul kemudian, Om Afan bareng Om Ando. Nggak butuh waktu lama untuk para om arisan ini untuk mulai saling cela dan bercanda seperti biasanya, hehehe. Sementara itu aku ngeset car rack (not to be confused, bike rack itu rak yang dipasang di sepeda, kalo car rack itu rak buat bawa sepeda yang dipasang di mobil) di Chevrolet Spark-nya Tante Rini barengan sama Om Hendry. Habis itu sarapan... sandwich-nya enak banget, makasih Tante...
Paling parah Om Afan, yang dikenal sebagai Gila Orens-2, setelah Om Fajar Cinere. Om Jul itu Gila Orens-3. Ya iya sih, Patrol-nya dicat oranye semua. Yang parah, waktu dia ngeluairin koleksi oranyenya yang terdahsyat... BARET ORANYE! Halah... nggak salah dah, kalo dia dipanggil Pangdam, hehehe. Belum lagi ceritanya waktu dia nyetir mobil di jalan dan dihalang-halangi sama konvoi motor yang sok-sok ngatur jalan. Segera dia pasang itu baret, terus jendela dibuka, dan yang sok ngatur jalan itu dia tegur... "Anda aparat, bukan?" Segera aja yang sok ngatur itu jiper, hehehe...
Belum tahu tuh orang, kelakuan "Pangdam" kita satu ini kalo arisan, hehehe...
Yang lucu, Om Yudi Black. Manusia jangkung satu ini memang terkenal rada hiperaktif kalo naik sepeda. Heran, deh. Nggak ada sepeda yang luput dia cobain, termasuk si Fatboy yang dia ajak sprint gila-gilaan ("Ya soalnya yang geometrinya paling mirip sama Xtrada gua cuma punya lu, Om..." katanya). Yang paling gokil, waktu kita mau berangkat Tour de Toko. Sekumpulan anak kecil bersepeda ngerubung kita-kita yang bertampang asing dengan jersey warna-warni ini. Nah, salah satu anak ini nyeletuk, "Om, balapan yuk Om!". Nah, yang udah tua-tua kayak kita-kita ini ya cuma senyum aja. Ya nggak lucu lah, balapan sama anak kecil... [jaimmode:on], hehehe. Eh, pembalap kita satu ini malah nyanggupin, "Ya udah, elu pada ngebut duluan, kalo lu udah nyampe X-Trail di depan itu (sambil nunjuk mobil yang diparkir 50 meter di depan garis start), baru deh gua start."
Ya udah. Anak-anak ini start sekenceng-kencengnya. Begitu anak terakhir ngelewatin mobil yang jadi patokan, Om Yudi yang sedari tadi trackstand sembari nunggu anak-anak itu nyampe (gila nggak, start-nya sambil TRACKSTAND! Lama, lagi...) langsung nyeprint sejadi-jadinya. Ya terang aja lah, anak-anak itu habis semua! Yang konyol komentar anak-anak itu (yah, namanya juga anak-anak...), "Gila, gue kirain anjing... cuma kok gede! Habis kenceng banget!"
Capek-capek show-off malah dikirain anjing, hehehe...
Kelakuan Om Black nggak berhenti sampe di situ aja. Waktu di perjalanan ke Formula Ciputat, setelah ngelewatin UIN Syarif Hidayatullah, rombongan kita dikagetin sama segerombolan motor yang mau konvoi. Reseh, dah. Pake nglakson-nglakson kenceng gitu. Emang kita budeg, apa? Tanpa aba-aba, segera aja Om Black ngacak-acak balik rombongan konvoi ini dengan sprint luar biasanya. Di belakangnya nyusul reptil-biru-berkaki-oranye kesayangan Om Jul, nyeprint juga. Nah, jalan udah sedikit kebuka, nggak seru dong kalo Fatboy nggak ikutan, hehehe... Jadilah rombongan konvoi motor itu makin porak poranda.
Pasukan tukang kebut yang aneh, hehehe...
Sampai di Formula, cuci mata sejenak. Lha wong nggak beli apa-apa. Banyak fork RockShox edisi 2008 di display... masih ngincar Recon, tapi yah... harganya sama kayak gajiku dua bulan! Sempat ngelihat brake set XT 2008, masih dalam incaran juga.
Pas perjalanan pulang, mampir lagi ke toko sepeda sepanjang Jl. WR Supratman, Jaya Bike sama De Bike. Lihat-lihat lagi... wong budget terbatas. Belum ada barang incaran yang menarik hati, hehehe.
Habis itu, sholat Jumat di masjid dekat rumah Tante Rini, barengan Om Jul, Om Hendry sama Om Ajie. Tadinya aku usul naik sepeda aja, tapi pada pengin naik mobil... ya udah aja, kena macet. Nggak papa. Pan adem, kena AC.
Habis Jumatan, nyusul Om Toso sama pacarnya. Setelah makan siang, segeralah kocokan digelar... dan yang beruntung hari ini adalah Om Tubagus a.k.a Tubs. Dan segeralah segala ketawa-ketiwi, cela-celaan dan keceriaan langsung lenyap seketika, saat mengetahui bahwa yang dapet arisan adalah bukan salah satu dari yang dateng hari ini. Yang paling ketara lemesnya, Om Toso, huehehe... kusut pol!
Pelan-pelan, keceriaan kembali terbangun. Gila, ketawa-ketiwinya ekstrem... pada nggak sadar kalo bapaknya Tante Rini lagi tidur siang! Memang keterlaluan, hehehe. Untung Pak RT nggak dateng bawa surat peringatan akibat keramaian yang mengganggu lingkungan, hehehe...
Sekitar jam tiga sore, satu persatu rombongan pulang. Sekali lagi aku barengan sama Om Hendry, sampe Fatmawati. Dan masih sempat buat mampir ke Antasari dan beli oleh-oleh buat istriku yang udah kutinggal seharian...

Miyata Reborn (10/3)



Om Totok, member Sepedaku.com cerita kalo dia baru dapet sepeda MTB lawas dari pamannya. Setelah kontak-kontakan intensif via internet, akhirnya hari Minggu malam (9/3), bareng satu keluarganya dia mampir ke rumah buat nganter sepeda yang mau direstorasi itu.
Pasien kita ini adalah sebuah Miyata Super Ridge Runner, Greg Herbold Replica. Groupset dominan Deore XT M737, bahkan sampe ke headset threaded-nya... kecuali cantilever brake depan belakang dan FD-nya yang berlabel Deore DX, terlihat di nomor serinya yang M650. Oh iya, brakepad-nya XTR! Fork-nya RockShox, yang nggak kutahu serinya, yang jelas udah ada preload adjust-nya. Yang lainnya, ada stem Answer, seatpost Kalloy micro-adjust, sadel Greg Comp, sama bar-end Onza. Rim-nya pun masih ukuran 559-12. Perangkat elektronik macam cyclometer wireless dan lampu belakang... aduh, aku nggak yakin bisa ngebenerin yang ini. Ban belakang udah bukan aslinya, ditukar GT. Yang depan masih Specialized bawaannya. Termasuk kurus, 26x1,50.
Kondisi awalnya, secara garis besar terlihat buluk. Sayang banget, soalnya finishing asli sepeda ini raw aluminum. Nggak dicat. Ban relatif masih bagus. Fork masih main, setelannya agak seret, mungkin karena kotor. Shifter kiri kanan mati total. Drivetrain kacau, lah.
Karena tanganku udah gatal, segera aja setelah Om Totok sekeluarga pamitan kugiring Miyata itu ke ruangan butik istriku. Biar ngerjainnya agak terang, hehehe. Shifter diceraikan dari kabel-kabelnya (shifter ST-M737 nyatu sama brakelever), terus dibongkar dalemannya... akhirnya, di penghujung malam itu shifter kiri kanannya udah bisa berfungsi normal lagi. Cuma modal degreaser!
Keesokan harinya, seluruh komponen diceraikan dari rangka. Sialnya, aku baru inget kalo treker crank-ku masih dipinjem Galih... jadinya ngebersihinnya agak nggak leluasa. Sikat botol terpaksa dikerahkan.
Karena keasyikan bersih-bersih, nggak kerasa udah siang. Ya udah lah, sekalian aja mabal, hehehe.
Masalah permabalan selesai, dilanjut bongkar sproket belakang. Kerennya, meskipun cuma 8-speed, sproket CS-M737 ini udah pake sistem spider. Generasi awal sebelum berevolusi jadi kayak CS-M760 yang kupake sekarang, dan terus dipake di XT 2008 (M770) dan XTR. Tapi kondisi sproket Miyata ini menyedihkan... banyak debu dan kotoran numpuk. Ngenes, lah. Lagi-lagi degreaser, sikat dan deterjen dikerahkan, beres.
Kotoran juga numpuk banyak di RD-nya. Wuih. Sampe pulley-nya seret. Akhirnya dipretelin juga. Yang keren, bearing pulley sebelah atasnya pake keramik. Emang sedikit lebih berisik, tapi ketahanannya bagus. Setelah dibersihkan dan dirakit lagi, fungsinya normal lagi. Yang disayangkan cuma bodi parallelogram-nya yang cacat, mungkin karena kesalahan waktu nyimpen.
Setelah bebersih FD, aku nyoba ngerakit ulang buat nyobain performa shifting-nya. Semua berfungsi baik, tapi yang bikin aku penasaran adalah seluruh sistem drivetrain jadi berisik tiap rantai ada di posisi sproket terkecil. Coba diakali dengan nukar sproket terkecil itu dengan sproket baru, tapi masih berisik juga. Nyoba nukar rantai pake Shimano CN-UG51, eh, jadi. Ternyata masalahnya dari rantai. Setelah diperhatikan lebih lanjut, memang KMC HP-20 yang udah berumur belasan tahun itu udah longgar di beberapa bagian.
Drivetrain beres, selanjutnya ngeberesin sistem pengereman sama fork. Yang repot cuma pas ngeset rem belakang, soalnya ketutupan sama brake booster/U-plate Odyssey. Setelah dibersihin, nyobain stoppie... eh, bisa!
Acara bebersih diakhiri dengan ngebenahi masalah kosmetik. Poles sana-sini, kinclong lagi, dah!
Yang disayangkan adalah segala sistem elektronik yang ada di sepeda ini mati total, nggak ada yang berfungsi meskipun baterainya udah diganti. Untungnya ini nggak jadi masalah buat sang empunya.
Eh iya, nggak ada sepeda yang dititipin di sini yang luput dari testdrive-ku. Laporan singkat riding impression-nya... enak! Shifting enak, drivetrain halus, steering response bagus, fork plush. Yang nggak enak cuma satu, sepeda ini kekecilan untukku. Udah gitu BB-height-nya sangat rendah, untuk ukuran sebuah sepeda (yang kata labelnya) buat main DH. Blacksie aja masih lebih tinggi. Malah menurutku BB height sepeda ini masih lebih rendah dibanding Blacksie waktu masih pake fork rigid.
Sepeda DH yang aneh, hehehe.
Hari ini (17/3), sepeda ini kembali ke pemiliknya. Pesanku buat Om Totok cuma satu, jangan sampe pamannya ngelihat... takutnya kalo diminta balik, hehehe...

Ngerampok Part II (15/3)
Setelah bulan lalu sukses ngejarah habis-habisan di rumah Chief Alfa, hari ini rombongan penyamun berangkat lagi ke Bekasi dengan tambahan anggota baru. Anggota barunya nggak tanggung-tanggung... Pangdam-nya Romink! Buset dah. Makin heboh aja penjarahan hari ini.
Setelah ngumpul dan sarapan bareng di Cilandak, berangkatlah kita naik City silver. Pertimbangannya bawa sedan... biar bisa bawa banyak, hehehe...
Sampe di rumah Chief Alfa, ramah tamah sebentar. Dilanjut dengan haha-hihi seperti biasanya... terus mulailah penjarah-penjarah amatir ini beraksi. Aku sih udah punya target sejak berangkat dari rumah. Bike travel case-nya sih ada, sayang sadel Vetta yang mau kumodif udah nggak ada. Tapi nemu seatpost 27.2mm yang luar biasa panjang, lumayan buat dipasang di Fatboy. Om Hendry nimang-nimang bike rack buat dipasangi pannier, Om Jul segera nanyain stem Race Face Prodigy. Om Afan ngelirik ban Nobby Nic di sudut ruangan, sambil ikut bongkar-bongkar.
Ngobrol-ngobrolnya makin intens. Sembari ngobrol tanganku gatal aja, dan setelah sesi ngobrol selesai jadilah sepasang shifter XT M737 sukses berfungsi lagi, hehehe.
Setelah lagi-lagi dijamu makan siang, akhirnya tibalah sesi bayar membayar sebelum pamit pulang. Aku nenteng bike case sama seatpost, Om Hendry bawa pulang bike rack, Om Jul ngambil stem Race Face sama grip Biologic, terus Om Afan sukses ngebungkus heart rate monitor. Perburuan yang aneh... tapi menyenangkan, hehehe.

Kembali ke hari ini. Berangkat rada siang, ngetes seatpost baru. Eh iya, selain seatpost ini, stem Zoom yang kepasang di Fatboy juga hasil berburu di Chief Alfa bulan lalu, lho. Manuver jadi enak... bukan sepenuhnya karena seatpost sama stem-nya sih, tapi karena kemarin aku ngeset sadel jadi agak maju. Ngelompatin separator busway rasanya enak betul. Tapi begitu diajak sprint... langsung dah, menggeh-menggeh (Jw: terengah-engah). Sampe rada lama harus diam sejenak mengembalikan denyut jantung dan ritme nafas begitu nyampe kantor.
Oh iya. Soal seatpost ini, karena ukurannya pas, makanya sadel bisa diturunin maksimal. Karena sadel bisa turun, sesorean kemarin aku iseng latihan static hop pake Fatboy. Eh, bisa! Mungkin kenapa aku nggak bisa maksimal loncat selama ini karena khawatir pantat ketabok sadel, hehehe. Karena sadelnya udah rendah, jadinya lebih pede. Lebih tinggi!
Kata siapa Patrol nggak bisa dipake loncat? Emang berat juga sih, hehehe...

Selasa, 18 Maret 2008
ride with: Blacksie
morning ride: Mampang Prapatan-Kuningan-HOS Cokroaminoto-Jl. Suwiryo-Gondangdia Lama-Jl. Cikini IV-Masjid Cut Meutia-Jl. Sam Ratulangi-Jl. HOS Cokroaminoto-Kuningan-Mampang Prapatan
Lha, kok cuma morning ride? Lha ya iya. Ke kantor cuma ambil dokumen, terus langsung ngacir. Pertama, karena udah nggak niat, hehehe. Kedua, hari ini mau nyobain bikin bike case buat ngebungkus Fatboy selama flight ke Denpasar.
Sebelumnya, kok yang diajakin ke sana malah Fatboy, bukannya si tua hitam tercepat se-Jakarta? Ya, karena pertimbangan kemudahan aja. Masih inget cerita bahwa United Patrol bisa dilipat dengan ngelepas baut rocker-arm-nya? Ya itu, yang dicari. Udah gitu, kalo misalnya ada terjadi sesuatu sama finishing catnya, ya lebih "tega" lah, hehehe. Kalo catnya Federal sampe baret? Beeeeuuuh... bisa nangis Bombay, kita.
Satu lagi, kenapa juga bikin bike case lagi? Pan kemarin udah beli dari Om Alfa? Ya itu. Setelah dicoba, ternyata tas sepeda yang dari Om Alfa itu GEDE BANGET. Bahkan cuma dengan ngelepas pedal, roda depan sama setang, terus sama nurunin seatpost sedikit, Fatboy bisa masuk. Handling di bandara nggak enak... bahkan sebelum nyampe ke bandara, pastinya udah repot masukin tas segede ini ke mobil. Nggak muat!
Akhirnya yang dipake dari paket tas Om Alfa cuma tas wheelset-nya aja. Yah, seenggaknya kemarin nggak keluar duit banyak buat beli tas-tas ini. Terus bawaan jadi lebih ringkas. Selain dua tas wheelset, sama sebongkah kotak yang nggak begitu gede. Saksikan foto-foto di bawah ini...


Oh iya. Kenapa ada "model" peraga di situ? Memang benar, saudara-saudara. Aisyah, keponakan kecilku yang lucu nggak cuma nampang jadi model, tapi dia juga ikut bantuin bikin kotak besar yang muat untuk dia masuki ini. Jadilah kerja setengah hari nggak kerasa, karena ditemani celoteh-celoteh nan lucu dan tawa riang. Nggak cuma itu, Aisyah juga ikut ngebantuin waktu akhirnya Fatboy kurakit ulang!
I'm surely going to miss her...
Sore hari, waktu lagi beres-beres peralatan, ada SMS masuk ke HP-ku. Nomornya nggak kukenal. Nanyain, aku udah dapet crank Deore incaranku atau belum (short flashback: sebulan lalu aku posting di Sepedaku.com kalo aku nyari crank Deore 2008, tapi budget-nya cuma 250-300K. Budget yang aneh, hehehe... soalnya jelas nggak dapetnya!). Aku jawab aja, belum. Terus kutanya balik, memangnya dia punya crank Deore 2008 yang mau dijual murah segitu? Dia jawab ada, terus tau nggak harga yang dia ajuin? Katanya, TERSERAH! Nah lo. Konsultasi bentar ke CV. Kulkas Indah, katanya sih sikat aja... Kutawar aja 150K, hehehe. Dia bilang lewat SMS, "Becanda nih, nawarnya..." Ya kubilang lagi aja, emang budget-nya mepet banget, sambil nanya harga pasnya berapa... pan aneh, jual beli tapi yang nentuin harga pembelinya. Akhirnya dia kasih jawaban begini, "Gampang kok cuma minta diajarin bongkar pasang sepeda dan rakit lagi dari nol, juga cara seting Shifter,FD&RD. Kalau setuju boleh dibungkus Cranknya dengan 150k". WAAAATTTTTTAAAAAAAAAAAAW!!!!!!
Lha udah tawar-tawaran, tapi belum nanya nama. Kok kurang ajar banget ya, diriku... Orang baik hati ini ternyata Om Kris, nickname-nya Novarossi di Sepedaku.com. Punya toko laptop di Mal Ambassador. Akhirnya kita janjian untuk sesi bike clinic hari Jumat jam satu siang di rumahku.
Waduh, makasih banget nih Om...

Rabu, 19 Maret 2008
ride with: Fatboy
morning ride: Mampang Prapatan-Kuningan-Jl. HOS Cokroaminoto-Jl. Suwiryo-Gondangdia Lama-Jl. Cikini IV
evening ride: Jl. Cikini IV-Masjid Cut Meutia-Jl. Johar-Jl. Cemara-Jl. Sam Ratulangi-Jl. HOS Cokroaminoto-Kuningan-Karet Pedurenan-Jl. Dr. Satrio-Kuningan-Mampang Prapatan
Haduh. Ini mungkin "hari paling sepeda" seumur-umur.
Berangkat ke kantor, udah janjian sama Om Adi Sugondo. Jadinya sepulang kantor langsung cabut ke kantornya Sony BMG di Jl. Johar. Misi hari ini, pasangin FD+RD XT di Mt. Everest-nya Om Adi, sekaligus membuktikan teori kalo kita bisa bikin shim buat masang FD yang ukuran clamp-nya 34mm di seattube yang diameternya 28,6mm!
Gimana caranya? Pertama, cari aja headset spacer tebal 15mm. Pastikan diameter dalam spacer ini 28,6mm, dan diameter luarnya 34mm. Udah? Nah, langsung aja belah itu spacer, biar bentuknya jadi kayak gini...

Jadi deh, shim-nya. Dan begitu dipasang, ternyata emang ngeplak! Oke, jadilah Federal senior kita bermetamorfosa sekali lagi (setelah bulan lalu fork-nya diganti RST Omega) jadi seperti ini...

Selesai ngoprek, langsung cabut ke Mal Ambassador, nyamperin crank. Wah. Ketemu juga sama Om Kris di toko laptop-nya. Ngobrol-ngobrol, setelah beberapa lama, transaksi (tengkyu, Om...), ada telepon masuk. Dari Om Alek, nanyain janjian kita malem ini... malem ini dia mau ngedrop beberapa barang untuk XtC-nya. Setelah bikin janji (lagi) sama Om Kris buat ketemuan lagi di rumah untuk sesi bike clinic, langsunglah aku melesat... ke Pasar Festival, menemui sang pemilik CV Palugada (aPA LU mau GuA aDA), the one and only Mr. Juli Fajar Susanto a.k.a. Julfasus.
Di Pasar Festival, selain Om Jul, ada juga Galih, Om Andry WP, sama Rhenno. Nampaknya Rhenno lagi ada yang mau ditunjukin hari ini. Tepat sekali, ternyata dia baru ganti crank dengan Truvativ ISIS. Oh iya, hari ini Galih bawa KHS DJ300-nya. Karena kebetulan orang-orang yang ngumpul di situ hari ini mayoritas pengguna crank external bearing BB (Om Jul dan aku pake LX, Om Andry pake XT 2008, dan meskipun di KHS-nya terpasang Alivio, di rumah Galih masih ada Patrol bersenjatakan Deore 2008), jadilah setelah itu kita ngebahas komparasi antara ISIS dan external bearing BB.
Yang pertama, ISIS lebih rawan rusak dibanding Octalink atau external bearing BB. Kok gitu? Begini. Semua berawal ketika Shimano memutuskan untuk ngeriset pengganti square-taper BB, yang dianggap nggak begitu kuat kena beban berat. Yang dicari adalah diameter spindle/as BB yang lebih besar. Dari situ lahirlah sistem Octalink, di mana diameter as lebih besar dari square-taper, dan interface ke crank-arm pake 8-spline link (eh, kayaknya ini pernah kubahas, ya? Nggak papa, diulang lagi). Nah, teknologi baru itu buru-buru dipatenkan Shimano, sehingga produsen lain macam Race Face, Truvativ dan lain-lain nggak bisa make. Para produsen ini selanjutnya mengembangkan standar ISIS (International Splined Interface Standard), yang mirip-mirip Octalink, cuma dengan diameter spindle yang sedikit lebih besar.
Celakanya, karena ruang dalam BB shell (bagian tempat duduknya BB di rangka) terbatas, memperbesar diameter spindle berarti sama dengan memperkecil ukuran bearing. Pada Octalink, memang nggak ditemui masalah. Nah, dengan ukuran spindle yang lebih besar dari Octalink, berarti bearing-nya ISIS kan jadi lebih kecil lagi, ya to? Nah, ini yang bikin rawan jebol pada pemakaian ekstrem.
Makanya, pengembangan selanjutnya adalah external bearing BB. Seperti namanya, pada sistem ini bearing ditempatkan di luar BB shell, sehingga as pun bisa diperbesar maksimal tanpa memperkecil ukuran bearing. Kali ini standar baru ini nggak ada yang mematenkan, sehingga semua produsen crank bisa pake.
Perbandingan yang kedua, crank external bearing bisa lebih ringan dibanding ISIS. Ini jelas, karena meskipun diameter spindle-nya besar, tapi pada external bearing, spindle bisa dibikin kopong/hollow. Selain itu, diameter bearing yang lebih besar memungkinkan penggunaan material yang lebih ringan karena beban yang ditanggung tidak terlalu besar.
Kembali ke Pasar Festival. Saat perdebatan makin menghangat, segera kukeluarkan "hasil buruan"-ku hari ini. Begitu kukasih tahu harganya, gemparlah forum, hehehe. Yang seru, waktu Rhenno nimang-nimang crank-ku sambil heran, "Gila, BB-nya enteng banget, ya?" Segeralah kompor-kompor beraksi, dan malam pun makin panas, huahahahahaha...
Wah, makin nggak enak itu sepedanya Rhenno saat digowes pulang, hehehe...baru upgrade pake Truvativ, eh, kena kompor lagi, hahaha...
Aku langsung pulang begitu dikasih kabar kalo Om Alek udah nyampe rumah. Niatnya sih ngebut, tapi traffic Jakarta saat awal long weekend... whew, sucks! Oh iya, Om Andry, Om Jul sama Galih kuajak juga ke rumah.
Om Alek ngedrop barang-barangnya. Fork RockShox Dart 3, groupset Deore dengan FD+RD LX, wheelset Alexrims DP-17 on Shimano M495 hubs, dan banyak lagi. Acara malam ini sih nuker rotor doang, yang di Dominate (6") ditukar dengan yang 7". Sangarrrr.

Kamis, 20 Maret 2008
no ride
Niatanku waktu bangun pagi adalah segera nyelesaiin XtC-nya Om Alek. Dan sebelum jam tujuh, XtC kecil (14") ini pun sudah berdiri tegak dengan crank Deore 2008 dan Dart 3 terpasang. Cukup keren juga dengan tema hitam-hitam dan ban Maxxis Medusa yang knob-nya "gondrong", hehehe.
Yang rada cilaka, waktu aku nunjukin ke istriku, gimana jadinya setelah frame yang udah sebulan lebih ngejogrok di samping tempat tidur kita itu selesai dirakit. Yah, minimal berdiri, lah. Komentar pertamanya sih standar, "Keren, Mas." Nah, komentar yang keluar setelah itulah yang bikin pusing, "Cocok nih, buat aku..." Waduh, ini nih yang repot, hehehe...
Karena banyak part yang belum kebeli, agak siangan aku pamitan jalan ke Citeureup. Beuh. Jakarta ya, kalo libur... Padahal cuma ke Citeureup yang biasanya nggak nyampe setengah jam. Hari ini gila, kayaknya semua orang turun ke jalan... dan karena aku lewat Jagorawi yang notabene akses ke Taman Mini, Bogor, dan (kok ya ndilalah!) Puncak, aduh macetnya... masak perjalanan berangkat aja nyampe satu setengah jam lebih? Halaaaaaah...
Sesampenya di Citeureup, alhamdulillah cuma Schwalbe aja yang habis stoknya. Oh iya, sama bel sepeda yang model kubah emas itu, lho. Yang lain-lain kayak cassette Deore, bike stand, grip setang, ban dalem, headset spacer sama cable housing ada semua. Akhirnya karena nggak nemu Schwalbe, Om Alek kubeliin IRC Mythos dua pasang. Lha untukku sendiri, aku beli celana pendek sama rantai Deore. Rantainya buat barter sama bashguard punya Om Jul.
Perjalanan pulangnya sih cepet. Apalagi nyelesaiin ngerakitnya, nggak lama juga. Pan tinggal pasang cassette, grip setang sama wiring. Remnya hydro, jadi nggak pake mainan kabel-kabelan... tinggal setting kaliper aja, beres.
Saking kurang kerjaannya, aku malah sempat ngeganti cable housing remote lock-out fork-nya yang kepanjangan banget. Biar rapi, gitu.
Begini ini jadinya...


| frame: Giant XtC Team, 14" | suspension: RockShox Dart 3 fork with remote lock-out | drivetrain: Deore crankset, chain and cassette, Deore LX FD and RD | controls and brakes: Deore shifters and hydraulic discbrake system, Giant Racing handlebar and seatpost, Amoeba Borla 50mm stem, Wellgo pedals, Merida TFS saddle | wheels and tires: Mavic X117 rims on Deore centerlock hub+freehub, IRC Mythos XC 26x1,95 |

Yang "salah bestek", rem yang seharusnya kiri=depan sesuai permintaan klien, ternyata nggak bisa dipenuhi. Dari sananya brakeset Deore yang dibeli seken ini kanan=depan. Karena belum bisa bleeding, ya, terpaksanya dibiarkan seperti apa adanya... bahkan selang rem belakang yang kepanjangan cuma kugulung.
Satu lagi. Nggak kayak frame Giant pada umumnya yang pake seatpost ukuran 30,8mm, ukuran diameter dalam seattube XtC ini adalah 31,7mm. Memang sih, di paket penjualannya disertakan shim sebagai adaptor untuk masang seatpost 27,2mm. Tapi Om Alek penginnya pake seatpost OEM Giant yang ukurannya standar, 30,8mm... jadilah seattube-nya kuakali, bikin shim pake bekas kaleng biskuit.
Asal ngerjainnya rapi, nggak kelihatan, kok. Cukup kuat, lagi.
Ini rahasia lho, ya. Yang tau cuma orang-orang yang kemarin malam datang ke rumahku, yang punya sepeda, istriku (karena kaleng bekas di dapur hilang satu), sama Anda yang baca blog ini, hehehehe...

Jumat, 21 Maret 2008
no ride
Pagi-pagi, ngeberesin barang-barang yang numpuk di rak peralatanku... cukup banyak juga barang yang akhirnya dibuang. Dan jadi lebih rapi! Hehehe.
Menjelang sholat Jumat, datanglah rombongan "peloncat tanah" alias dirt jumper yang baru main di Kalibata Tengah. Ada Om Juli, Galih, sama teman baru kita, Bagus alias Om Tubs. Tunggangan si Tubs ini cukup heboh, Toyo Asahi lawas yang udah di-retro-custom abis-abisan sama Om Jul. Full Deore drivetrain (termasuk crank-nya... edisi 2008 yang external bearing, bo'!), fork RST Capa yang steerer-nya 1" threaded, rims Mavic v-brake... yang kesisa tinggal rangka, lah. Gilanya, sepeda "tua" ini malah diajak main DJ sama sang empunya! Tobat daaaaah...
Sembari ngobrol, aku iseng nyopotin chainring 44T dan 22T di crank Deore-ku yang baru, untuk diganti pake bashguard. Nggak lama, sebentaran kok. Malah dikomentarin Bagus, "Wah, sambil iseng dan ngobrol pun bisa ya, ngebongkar pasang chainring..."
Setelah sholat Jumat, nggak seberapa lama kemudian Om Kris dateng. Ngajak anaknya. Bawa Louis Garneau hardtail (sayang aku lupa tipenya), warna putih. Wuih. Speknya bikin ngiler... semua yang nempel di sepeda ini berlabel XTR, kecuali pedal sama brakeset-nya yang pake XT. Fork Fox F100RLC. Putih juga. Semua yang berhubungan dengan cockpit berlabel Easton. "Sepeda ini khusus buat nanjak, kalo buat XC aku pake Anthem," katanya.
Wah, grogi nih, bongkar XTR. Apalagi cara pasang crank-nya beda, nggak pake pinch bolt gitu. Alhamdulillah, dengan bantuan manual, sukses juga bongkar pasangnya. Yang gagal sih masang ban belakang yang kebalik dan cara pasang QR yang menurut Om Jul kebalik juga. Ah, enggak juga, sih. Menurutku cara masang QR yang bener itu ya tuasnya di sebelah kanan, berseberangan sama rotor discbrake. Mengurangi resiko tuas QR masuk ke sela-sela rotor...
Yang gawat, kayaknya semua orang di "kelas" itu kecuali sang pemilik Louis Garneau jadi kesirep sama XTR...
Sorenya, ketika sesi bike clinic hampir selesai, Om Hendry nongol. Ngobrol-ngobrol bentar, bikin suasana makin rame. Disambi nonton DVD-nya MBUK... kayaknya habis ini ada yang makin giat latihan lulumpatan, deh.
Om Kris pamit duluan. Nggak seberapa lama kemudian, giliran Om Jul sama Bagus nyusul, barengan sama Om Hendry. Oh iya, Om Hendry nitipin City Cat-nya, untuk dipindahin parts-nya ke Mt. Everest yang akhirnya bakal dipasangi Suntour XCR.

Sabtu, 22 Maret 2008
no ride
Saking gatelnya, sebelum matahari meninggi semua parts yang bisa dipindah dari City Cat pun sukses bersemayam di Mt. Everest. Bahkan masalah terbesar yang kuprediksi, mindahin BB XT, ternyata mulus-mulus aja. Gampang banget ngelepas BB dari shell-nya, masangnya lagi pun mudah. Tentunya setelah ulir di BB-shell-nya dibersihin. Drivetrain, sistem pengereman, controls, wheelset, semua nggak ada masalah. Ya cuma itu, headset-nya nggak ada, jadi fork nggak bisa dipasang.
Sorenya, Om Tedi mampir ke rumah. Ngobrol-ngobrol panjang lebar, terutama soal setting terbaik untuk commuting. Oh iya, Om Tedi mamerin penemuan terbarunya... semacam celemek pengganti celana jas hujan untuk dipake pas hujan-hujanan. Keren, inovatif dan fungsional. Ah, sayang nggak sempat kufoto.
Menyenangkan betul main sepeda... banyak kenalan dan ide-ide baru tiap hari.

Minggu, 23 Maret 2008
no ride
Sore ini Om Hendry dateng bawa headset. Segera aja itu Mt. Everest diselesaikan...
Karena yang belum dikerjain tinggal pasang fork, jadinya kegiatan utamanya ya ngepas-ngepasin steerer ke headset bagian bawah. Kikir yang baru kubeli pagi tadi segera dikerahkan. Nggak sampe sepuluh menit, beres. Setelah headset bisa duduk sempurna dan steerer bebas berputar di headtube, barulah sampe pada tahap ngepasin tinggi steerer. Habis itu dipotong. Beres, deh.
Gini ini jadinya.


Sedikit tips untuk mecegah supaya kabel nggak ngelukain cat/finishing frame...

Caranya, ikat kabel pake cable ties, terus ikat cable ties tadi ke headtube pake cable ties lain. Itu aja sih, intinya mencegah kabel bergerak naik turun sehingga menggores cat. Biasanya sih orang pake stiker buat nutupin frame, tapi menurutku metode cable ties ini lebih rapi.

Posted at 05:12 pm by rangga_phreak

Luna
March 14, 2009   01:36 PM PDT
 
Om,bisa minta kirim foto miyata-nya ke email-ku? (luna.maya99@yahoo.com) terima kasih bnyk, aku jg kayaknya punya,mirip?? Bekas babe dulu.. Thanks.
 

Leave a Comment:

Name


Homepage (optional)


Comments




Previous Entry Home Next Entry

Blogdrive