Wednesday, May 14, 2008
week33: race day

Kamis, 1 Mei 2008
no ride... but I'm going home!
Sejak tadi malem, rasanya deg-degan. Tinggal hari ini aja, sama besok!
Taksi udah dipesan sejak kemarin siang. Saking bersemangatnya, bahkan aku nggak nyisain baju kotor... baju yang kupake hari ini adalah baju yang kupake kemarin. Biar nggak perlu nyuci, maksudnya. Fatboy udah bersemayam di dalam kotak, segera kubongkar sepulang dari ngajar tadi malem. Apa lagi ya... kayaknya udah deh.
Setelah sholat subuh, kupandangi sebentar kamarku. Yah, inilah kamar di mana aku khatam Al Quran, pertama kalinya aku tadarus nonstop sebulan penuh... tempat di mana banyak malam-malam terlewati membayangkan istriku dan keluargaku di Jakarta sedang ngapain. Ah, aku akan bertemu lagi dengan mereka siang ini!
Jam tujuh lebih, taksi datang. Diantar Pak Gandhy, teman satu kosku yang sama-sama dari Jakarta, aku berangkat ke bandara. Handling bagasi lebih mahal... lumayan lah, sekarang fork XCR seken bisa kebeli! Damn. Tapi nggak papa lah, pokoknya aku bisa pulang...
Take off. Selamat tinggal Denpasar! Mungkin suatu hari aku akan ke sini lagi. Pastinya bukan untuk menetap, mungkin untuk liburan atau urusan pekerjaan...
Saking excited-nya, bahkan selama penerbangan yang hampir dua jam itu aku nggak bisa tidur. Padahal udah capek banget, dengan segala ke-hectic-an pagi tadi... Halah, nggak papa! Yang penting siang ini aku udah di Jakarta lagi!
Landing. Whew. Nggak kebayang betapa senengnya aku nginjek tanah Jawa lagi! Belum kepikir sih, soal gimana aku dapetin kerjaan di sini atau bagaimananya... insya Allah, lah. Pokoknya tetep berdoa dan berusaha...
Sepuluh menit yang cukup bikin kebelet pipis di konveyor bagasi... dan itu dia boks besarku, dan dua koperku. Kuambil troli terdekat, sial, rodanya macet! Halah. Pokoknya bisa buat bawa barang...
Segera setelah kulewati pintu menuju area penjemputan... dan itu dia istriku, dengan baju terusan warna ungu. Perutnya makin membesar... nggak akan kusia-siakan waktu lagi, segera kuraih dia dalam pelukanku...
Setelah itu ibu mertuaku. Dan adikku. Makin terasa lengkap...
Perjalanan pulang penuh tawa. Dan komentar seperti, "Kok tambah kurus? Turun berapa kilo? Kok jadi gondrong? Haduh, kasiannya nggak terawat gitu..." Bener-bener, deh. Masih di tol bandara pun aku udah ngerasa udah ada di rumah lagi...
Nyampe lagi ke garasi tempat dulu aku nyetel XTR di frame Iguana-nya Om Juli sampe tengah malam. Aku udah pulang!
Dan di ruang tengah... ada Aisyah dan mamanya! Aisyah sempat bengong ngelihatin aku. Dan ternyata dia lagi pilek... kasihan. Nggak butuh waktu lama sebelum akhirnya dia mulai ngajakin aku main lagi... Dia makin banyak ngomong, dan makin lincah, meskipun lagi sakit.
Bongkar-bongkar barang. Makan siang, istirahat sebentar. Tidur lagi di kamarku!
Aku udah bener-bener pulang!
Jam setengah tiga, ada telepon. Om Adi Sugondo. Kita memang janjian, hari ini mau masang shifter XT Dual Control di Mt. Everest-nya.
Ceritanya begini. Dalam rangka balas dendam setelah ide Federal post-modern-nya dibajak Om Hendry, Om Adi semangat banget ngumpulin komponen XT. Terakhir, dia dapet FD sama RD XT 2005 dengan harga super miring, yang kupasangin sore-sore di basement kantornya. Eh, ternyata RD yang dia dapet itu RapidRise alias low-normal. Karena aku inget kalo Hussar-nya Om Adi pake Deore yang Dual Control, ya kubilangin aja, "RD-nya cocok nih, sama shifter Dual Control..." Nah, ternyata Om Adi keinget terus sama ucapanku ini, dan dia jadi semangat pengin ngejadiin Mt. Everest-nya jadi 9-speed. "Sekalian bikin Mt. Everest dengan Dual Control pertama di Jakarta, Ngga." katanya. Dan harus XT, biar sama kayak komponen lainnya yang udah kepasang. Crankset, FD sama RD.
Nah, perburuan shifter Dual Control XT yang mekanik ternyata nggak mudah. Pertama, di Indonesia kayaknya semua orang jadi alergi sama v-brake. Padahal belum tentu lho, v-brake nggak lebih pakem dari discbrake...
Kedua, nggak banyak juga orang yang pake shifter Dual Control. Alasannya sih bisa dimaklumi, mungkin takut kalo ada apa-apa sama shifternya, jatuh sampe patah begitu, berarti harus beli shifter sekaligus brakelever-nya. Dan ini nggak murah. Makanya orang cenderung pake trigger shifter dan brakelever terpisah.
Dan ketiga, karena populasinya jarang, makanya importir Shimano di Indonesia cenderung masukin XT Dual Control yang hidrolik sekalian. Yah, namanya jualan, yang dijual pastinya yang cepet laku, dong.
Setelah berburu kesana kemari, akhirnya Om Adi dapet shifter Dual Control XT edisi 2005 baru. Gres. Kinyis-kinyis. Dibeliin istrinya, lagi. Wuih! Mau tau harganya? Yang jelas buat beli RockShox Dart3, dapet, dah.
Nah, seiring dengan ganti shifter, berarti drivetrain harus ganti jadi 9-speed, dong. Om Adi nggak mau tanggung, sekalian aja cassette-nya dibeliin XT 2008, CS-M770. Haduh. Ngelihatnya aja aku cuma bisa ngiler. Eh, enggak juga sih, toh aku punya juga yang M760. Bedanya cuma yang versi 2008 spoke di spider-nya ada 4, beda sama M760 yang spokes-nya 5.
Sembari aku ngeset sepedanya Om Adi, berdatanganlah kawan-kawan Romink satu persatu. Diawali dengan Om Yudi Black yang dateng bareng Mita, pacarnya (datengnya aneh... Mita naik sepeda, Om Black ngebuntutin pake motor. Tega...). Terus Galih sama Santi. Disusul Om Juli. Terus Om H. Dateng lagi Om Ando. Dan yang terakhir... ada Om Toso barengan sama pacarnya.
Kelar ngerakit Mt. Everest, selanjutnya ngeset sepeda yang mau dipake buat XC race di Mekarsari hari Minggu besok. Speknya campuran... wheelset ngambil dari Urban Legend (bahkan aku sendiri pun belum pake wheelset ini... damn!), drivetrain dari Fatboy (poor kid... belum dirakit udah dipretelin...), sistem rem dari Om Hendry, fork pake Revelation-nya Om Juli.
Oh, iya. Dari Om Hendry, aku dapetin rotor Shimano centerlock SM-RT52 yang dibeli seken kemarin. Asyik! Berarti untuk Urban Legend udah makin lengkap, nih. Tapi ya sama aja... wong rotor itu langsung dipake balapan, kok.
Begini ini jadinya sepedanya.

Nah. Untuk arisan hari ini, yang dapet Om Toso. Horeeeee. Berarti hari ini nggak ada orang bermuka kusut, hehehe...

Jumat, 2 Mei 2008
ride with: borrowed Polygon "Blackbird" Xtrada
day ride: Mampang Prapatan-Jl. Tendean-Santa-Jl. Pattimura-Bundaran Senayan-Jl. Asia Afrika-Gelora-Palmerah-Gelora-Jl. Asia Afrika-Sisingamangaraja-Melawai-Prapanca-Kemang-Mampang Prapatan
distance: n/a, riding time: n/a
Hari ini, kuputuskan untuk ngetes sepeda balapnya di aspal aja, sekalian ngambil kaliper discbrake yang kubeli seken dari salah satu member Sepedaku.com di kantor Kompas Gramedia Palmerah.
Riding impression, great. Ini sih sama aja ngegenjot Fatboy, cuma versi hardtail-nya, sama forknya jauh lebih bagus. Revelation, gitu loh. Soalnya selain drivetrainnya diambil total dari Fatboy (kecuali FD), shifter-nya juga sama-sama LX, pinjeman dari Om Hendry. Agak bermasalah di shifting RD-nya, tapi bisa dibenahi, kok.
Beres transaksi di Palmerah, dilanjut sholat Jumat di masjid belakang Pasar Palmerah. Hehehehe. Minggu lalu aku masih Jumatan di GKN Denpasar, hari ini aku Jumatan di Jakarta!
Lama nggak genjot jauh, ternyata capek juga, ya. Padahal Jakarta masih kalah panas dibanding Denpasar. Jadi sempat menggeh-menggeh juga, hehehe.
All in all, sesi siang ini cukup menuntaskan kerinduan pada Jakarta. I'm finally home!!

Sabtu, 3 Mei 2008
no ride
Kaliper discbrake udah di tangan. Rotor juga. Hmmmm. Diapain, ya?
Akhirnya, sepulang nganter istriku ke Cinere, mulailah aku ngukur posisi kaliper yang pas. Bermodal karton tebal 3mm sama pulpen, proses ngukur posisi kaliper dimulai dengan masang kaliper di fork Omni punya Susterngepot yang memang ada dudukan kalipernya.
Udah kepasang, pad disetel supaya ngepres abis ke rotor. Yah, kayak kalo mau centering posisi kaliper terhadap adaptor/post mount, lah. Habis itu terus kaliper dilepas lagi dari fork, sama aku ngejiplak posisi lubang caliper mount terhadap dropout depan.
Udah didapat cetakan posisi lubangnya, langkah selanjutnya adalah bikin mal/cetakan yang disesuaikan dengan posisi kaliper dan rotor di fork yang mau dibikinin dudukan kaliper. Selanjutnya mal itu dibawa ke tukang las untuk dibikinin dari pelat besi tebal (aku pake 3mm... ketipisan sih, tapi nggak papa kok). Kalo udah jadi, tinggal dilas ke fork-nya, deh.
Begini ini jadinya.


Minggu, 4 Mei 2008
The race day!
Bangun pagi-pagi, meluncurlah kita ke Mekarsari. Nunggu barengan sama Om H di Ragunan, terus langsung jalan. Di bagasi ada alat-alat kumplit (yah, intinya toolbox-ku, lah, aku sendiri belum ngecek isinya lengkap apa enggak), sama sepasang wheelset cadangan. Ya, wheelset Speed Rims on Shimano M495-nya Fatboy, pake ban GT Super 26x2,35-nya Galih. Ya gimana? Wong adanya itu kok, hehehe.
Ternyata treknya parah. Semalem hujan, jadi cukup bikin trek kayak bubur. Haduh. Padahal Om Afan punya Medusa... yah, karena Om Afan nggak bisa dateng hari ini, berarti Medusa-nya juga, dong. Hehehe.
Sempat kerepotan sebelum lomba karena kita pengin pasang headlock, karena headset-nya Black longgar. Eh, jangkar/star nut-nya nggak bisa dilepas! Makin kacau karena alat yang dipake buat ngambil star nut justru ketinggalan di dalam steertube... Jadilah Black balapan tanpa pengait stem, dengan resiko oblak atau bahkan lepas di jalan...
Yang payah, usaha untuk pinjem star nut dari Om Derry "Dei" malah nggak sukses. Akhirnya, demi menghindari kerusakan lebih lanjut, Marzocchi EXR-nya pun dikembalikan ke tempatnya semula. Maaf ya Om...




Nggak mekaniknya, nggak pembalapnya. Foto-fotoan di trek! Tim balap macam apa ini? Hehehe...
Oh iya. Foto yang kanan bawah itu... dari kiri ke kanan: Galih, Santi (pacarnya Galih), istriku, mantan pacarnya istriku, Yudi "Black", Mita (pacarnya Black), Om Juli, sama Om Hendry. Sayang Om Dei udah pulang...
Alhamdulillah, ternyata stem-nya masih ada di tempatnya sampe finish. Emang cuma tiga lap, sih. Soalnya di-pull out, karena nggak memenuhi kuota waktu maksimal 20 menit per lap. Selain karena salah ban, medan ganas... ternyata masalah yang dihadapi adalah drivetrain-nya macet! RD+FD nggak bisa shifting. Kesumpel lumpur, kali...
Padahal si Black-nya sendiri masih belum kelihatan capek. Padahal selama tiga lap dia stuck di posisi chainring dan sproket di tengah... gimana mau sprinting?
Kalo menurut Om Hendry, seperti dikutip dari Multiply-nya, "...karena nggak enak ama atlit Pelatda Jabar yg dah "Pull Out" duluan dan biar atlit-atlit tersebut nggak down gara-gara melihat sembalap dari Romink masih bertahan... setelah 3 lap berhasil dilakonin sembalap dari Romink diminta oleh panitia untuk juga ikutan pull out (alasen mode on)... he... he... he...

"Karena dasarnya tim ini adalah 'tim yg aneh'.....sempat-sempatnya sembalap lagi di-track diajakin poto bareng ama orang-orang yg ngaku-ngaku tim opisial padahal mah biar bisa masuk Taman Buah Mekarsari gratis..."
All in all, great race! Great time, soalnya istriku bisa sekalian deket sama "Dharma Wanita"-nya Romink, hehehe...
Pulangnya, mampir Rodalink Kota Wisata, ngeluarin segala perabotan yang nyangkut di Revelation-nya Om Jul. Dengan diiringi doa dan sang empunya yang nggak tega fork-nya digedor-gedor, akhirnya segala kunci sok 15mm dan lain-lain yang nyumpel di steerertube lepas juga. Alhamdulillah...
Dan Om Hendry nggak sengaja nemu cassette XT M770 dengan harga lama di sini. Lumayan lho. Selisih 80K dibanding harga barunya! Wah. Om Adi Sugondo bisa murka, hehehe...
Setelah ditraktir makan siang sama Om Hendry, akhirnya aku sama istriku pulang duluan...
What a day!

Posted at 09:09 pm by rangga_phreak

 

Leave a Comment:

Name


Homepage (optional)


Comments




Previous Entry Home Next Entry

Blogdrive