Sunday, December 28, 2008
week34: thru and thru...

Senin, 22 Desember 2008
ride with: Frankenrest
morning ride: Mampang Prapatan-Tegal Parang-Pancoran-Jl. MT Haryono-Tebet Barat Dalam XIII
evening ride: Tebet Barat Dalam XIII-Pancoran-Jl. Gatot Subroto-Jl. Tendean-Mampang Prapatan
Akhirnya. Nulis lagi. Horeeeee.
Aku lagi menikmati gimana rasanya jadi bike messenger. Di Jakarta. Setelah beberapa lama bener-bener nyaris jadi messenger betulan (pake singlespeed... belum fixie), akhirnya nyerah juga... dan Frankie pun jadi 2x9.
Dan messenger experience-ku (or maybe "fakenger"? I don't know for sure...) makin lengkap setelah akhirnya aku punya messenger bag. Ya, yang diselempangin di satu pundak itu. Kumodifikasi dikit, nambahin third leg untuk menstabilkan tas biar nggak banyak gerak pas aku lagi di atas sepeda.

Kok messenger bag? Kenapa emangnya dengan hardshell backpack-ku yang udah bertahun-tahun setia menemani itu?
Well, karena sekarang aku lebih banyak commuting pake
sepeda supernunduk itu (yaaaah, namanya juga mainan baru...), kalo aku pake backpack rasanya semua beban bawaanku langsung bertumpu di tengah punggungku. Dengan messenger bag, kalo aku nunduk pegangan ke dropbar beban jadi jatuh ke lower back... jadinya rasanya lebih enak aja dan nggak cepet capek. Kayaknya itulah kenapa messengers betulan pada nggak pake ransel.
Dan hardshell backpack pemberian istriku tersayang itu, sekarang gimana nasibnya? Well, setelah dicuci dan dipoles tempurungnya sampe mengilap, nanti dia akan tetep kupake untuk urban-MTB-session-ku... soalnya memang tas yang paling ideal untuk dipake bersepeda ya model ransel/backpack gitu, kok. Beban lebih merata didistribusikan di pundak.
Setelah beberapa bulan pake roadbike, gimana komparasi antara pake roadbike dan MTB untuk urban commuting di Jakarta?
Masing-masing ada kelebihan dan kekurangannya sendiri-sendiri.
Kalo pake MTB, aku bisa ke mana aja. Di aspal, di trotoar (meskipun nggak direkomendasikan), di jalur busway (makin LEBIH nggak direkomendasikan), di mana aja aku mau. Lebih fleksibel pilihan treknya. Kayak stiker yang nempel di sebuah Land Rover, yang tadi pagi kulihat... "You can go FAST, but I can go ANYWHERE". That really sums things up. You'll laugh on the faces of Jakarta's massive potholes.
Belum lagi posisi berkendaranya yang upright, bikin trackstand, bunnyhop dan "buang" setang kesana kemari lebih enak. Think about trials riding on your daily commute...
Posisi berkendaranya yang agak upright ini juga jadi kelemahan MTB(berhubungan sama wind resistance). Selain itu juga bannya yang lebar (high rolling resistance, berat!) sama setangnya yang lebar (rawan nyangkut di spion orang-orang yang sensi sama sepeda). Segala ini bisa dikompromikan sih, dengan ganti setang flatbar sempit dan ban slick "sempit" (<1.50 inci), tapi geometrinya yang udah upright itu yang bikin ngebut nggak maksimal.
Nah, dengan roadbike, ya semua yang udah kusebutin di atas itu tinggal dibalik. I can't go anywhere, but I can go fast, hahaha... Dan kebetulan rute harianku sekarang lebih menyenangkan dilibas dengan roadbike. Nggak lewat Mampang Prapatan Raya yang macetnya kebangetan tiap pagi itu sih, hehehe... walaupun semua kecepatan yang kudapat itu harus ditukar dengan kenyamanan. Ya iya lah, pernah lihat roadbike pake suspensi?
Dan jujur aja, aku rada sayang ngeluarin Blacksie di cuaca yang hujan melulu kayak begini. Soalnya, dari semua sepeda yang ada di rumahku, cuma Blacksie dan Frankie yang enak diajak commuting... Fatboy lebih cocok dibawa off-road (dan urban XC, hihihi), The Legend lebih cocok dibawa main-main (bwahahahaha), and don't even think of using my wife's bike to the office... She'll kill me if I do.
Mungkin ada yang beranggapan, sepeda yang sering dipake berarti sepeda kesayangan. Mungkin untuk yang satu ini agak beda... aku sering make Frankie justru karena agak "nggak sayang", hehehe. Frame chromoly tua, siapa yang mau ngelirik? Dan karena catnya udah amburadul dari awal, makanya kalo makin amburadul ya nggak papa lah...
Nggak ada yang bisa ngira harga asli si Frankie sebenernya berapa. Cuma orang yang pernah baca blog ini aja yang mungkin pengin bawa kabur si Frankie, hehehe...
Oh iya, satu lagi. Orang sering langsung jiper begitu lihat chainring segede ayakan beras kepasang di sepeda-sepeda road. Sebenernya sih nggak seberat itu kok... hampir nggak ada bedanya kok sama MTB.
Yang belum kulakukan tinggal beli brakepad yang bener-bener bagus... soalnya brakepad yang ada sekarang udah hampir habis. Dan aku nggak mau ketika aku lagi sprint, satu-satunya cara untuk berhenti adalah ketika roda depanku ketemu pantat metromini...

Selasa, 23 Desember 2008
no ride
Bahkan hari ini aku naik mobil ke kantor. Kebetulan memang ada jadwal rapat, dan aku harus nyimpen tenaga buat besok. Besok? Ya, ada janjian bolos beramai-ramai (ck, ck, ck...) antara aku, Om Hendry, Black sama Om Jul. Kita mau main ke Rindu Alam, Puncak.
Karena nggak sempat siap-siap, jadilah sementara aku copotin dulu ban dalam depan belakang dari The Legend, buat dipake cadangan pas main besok.
Ah, yang belakang tambalannya udah enam. Beberapa bekas snakebite. Halah. Nggak tau lah... toh besok niatnya seneng-seneng.

Rabu, 24 Desember 2008
ride with: Fatboy
few meters past the trailhead in RA... then the fastest tarmac session on Fatboy
Pagi-pagi, Reyhan batuk-batuk. Haduh. Pengin ngebatalin... tapi Black udah di depan pintu, dan kayaknya batuknya belum parah. Tunggu ya Mas. Papa janji bakal pulang sebelum Ashar... habis itu kita ke dokter.
Packing, gendong Blackbird Bike sama Fatboy di bagasi City... terus kita berangkat. Sekaligus ngetes ban depan City yang baru, hehehe. Ternyata nurunin ukuran ban dari 205/45R17 ke 205/40R17 cukup berpengaruh juga. Waktu City digeber sampe 130 km/h (menurut spidometer) nggak ada bunyi-bunyian ban ngegesek spatbor, kayak biasanya waktu sebelum ganti ban.
Dan ternyata kita kepagian. Eh, nggak juga sih, sebenernya sih rada kesiangan. Om Hendry sama Om Jul belum kelihatan di RM. Sederhana Gadog waktu kita nyampe. Di sini kita malah ketemu Om Ozy, kayaknya hari ini mau main bareng-bareng beberapa temennya. Wah, ada juga nih yang curi start liburan, hehehe...
Saking kepagiannya, bahkan Black harus nunggu agak lama untuk bisa sarapan. Bahkan rumah makan Sederhana-nya sendiri belum bener-bener buka, hehehe...
Akhirnya Katana Putih yang sering mampir ke Mampang itu nyampe juga. Hebat juga nih, bolos pake mobil dinas kantor, hehehe... Unloading bentar, terus masukin ke angkot carteran, dan berangkatlah kita ke atas. Ke rumah makan Rindu Alam.

Di sini ketauan kalo ternyata STP kebanggaan Guru Jul udah nggak pake fork rigid lagi. Gantinya, Rockshox Pike Race! Jadi di angkot itu, ada dua sepeda yang pake Pike. Sama-sama Giant, lagi. Yang satu lagi, nggak lain dan nggak bukan adalah Reign andalan Om H.
Sekilas tentang Pike: fork ini adalah pelopor digunakannya as roda model thru-axle 20mm yang bisa dibuka hanya dengan sebuah skewer ala quick release--biasa dikenal dengan Maxle, merk dagang yang dipatenkan Rockshox. Dengan ini, nggak ada lagi acara ngeluarin kunci L cuma untuk ngelepas roda depan, kayak sistem yang dipake Manitou, Marzocchi, atau Fox sekalipun. Pokoknya tool free, lah.
Dan di masa datang kayaknya penggunaan as roda depan gede ala Maxle ini akan merambah ke sepeda XC (thru-axle 20mm awalnya cuma dipake di sepeda-sepeda "ganas" macam DH atau FR), karena baru-baru ini Fox mengenalkan as roda depan 15mm model thru-axle untuk jajaran fork travel 100mm-nya. Memang sih, dibanding model QR konvensional dengan as 10mm yang bolong di tengahnya, as ala thru-axle ini lebih kaku, dan secara signifikan mengurangi gejala flex di lower leg fork depan saat melakukan pengereman keras.
Dan kalo lower leg-nya udah nggak flex lagi, berarti arch atau lengkungan yang menghubungkan lower leg kiri dan kanan bisa nggak perlu dibikin sekaku kalo pake QR. Ujung-ujungnya, fork bisa dibikin lebih ringan tanpa mengorbankan stiffness-nya.
*Katanya sih sekilas, tapi panjang juga, ya. Maaf...*
Balik lagi ke RA. Sesampainya di Rindu Alam, aku baru menyadari kesalahan besar: ninggal jaketku di mobil, nggak pake arm warmer atau long-sleeve jersey, dan nggak pake sarung tangan. DINGIN!
Dan ternyata rombongannya Om Ozy masih belum start. Ada temennya yang ketinggalan as thru-axle fork Marzocchi-nya, di bawah. Yah, balik lagi, deh...
Yang gawat, brakepad kaliper Hayes MX-1 depannya Black ilang sebelah. Waduh! Mungkin ada baiknya juga, biar teman kita satu ini nggak kelewat ngebut. Hehehe...
Setelah masuk portal, berdoa sebentar, dan kita berangkat.
Waaaaah. Udah lama aku nggak main XC, terakhir ya waktu setelah liburan lebaran kemarin. Sempat kagok, beberapa ilmu dasar sempat terlupakan... dan karena ban depan belakang Fatboy kupompa agak keras tadi pagi. Sempat berhenti-berhenti sebentar, ngempesin ban, terus jalan lagi.
Treknya agak rusak, mungkin karena dipake buat main motocross. Ah, kayaknya sih bukan motocross, tapi grasstrack... motor-motor bebek yang disulap ala MX. MX banci, hehehe.
Dan entah siapa yang mulai, tahu-tahu kita mulai ngebut. Beberapa kali ban depan Fatboy kejebak keluar masuk singletrack. Dan kagok juga menghadapi rotor 203mm yang pakem ini (yah, sebenernya sih nggak ada yang berubah, tetep sepakem sebelumnya. Cuma karena keseringan pake roadbike yang ngeremnya pake doa, jadinya rem yang sebenernya normal ini kerasa pakem banget...), bolak-balik roda depan belakang ngunci. Dan di sebuah turunan yang agak panjang, tiba-tiba Reign Om Hendry ngelebar ke kanan, ke arah jurang... dan refleks, Om H ngejatuhin badan ke kiri, sama sepedanya. Usaha Om H untuk bertahan biar nggak kelempar ke kanan meninggalkan bekas seretan sepanjang enam meter di tanah...
Di belakangnya, aku ngerem sejadi-jadinya, dan hasilnya pinggang kananku kesodok sadel. Damn. Siapa suruh pake setting seatpost tinggi-tinggi, Ngga?
Black sama Om Jul yang udah jauh di depan, langsung balik arah.
Cek kondisi dulu. Alhamdulillah, Om Hendry nggak papa. Cuma ada bekas lecet di hidungnya kena kacamatanya yang mungkin kegencet waktu jatuh, soalnya lensanya sampe lepas. Tarik napas sebentar, menenangkan pikiran, terus ngecek sepedanya.
Oh, setangnya jadi nengok ke kiri.
Begitu Black coba mau ngelurusin, alamak... ternyata arch di lower leg Pike-nya Om Hendry PATAH! Tepat di atas sil lower leg sebelah kiri.
Wah, kalo udah begini sih nggak mungkin nerusin. Balik arah, berarti nanjak. Setelah menghabiskan beberapa menit untuk bercanda (kok sempat, ya...), akhirnya kita tea-walk sebentar, nyeberangin kebun teh, dan selanjutnya gowes balik ke Sederhana.

Eh, nggak gowes, ding. Karena jalannya turunan melulu, jadi ya coasting all the way, hehehe. Aku nggak tau waktu itu kecepatan kita berapa (dan aku nggak mau tau... soalnya beberapa kali kita nyalip orang naik motor), tapi tetep aja, fun.
Dan yang bikin agak sentimental, waktu ngelewatin proyekku dulu di Tugu. Wisma Argamulya. Aaaaah, those days...
Sepanjang jalan, becanda melulu sama Om Jul. "Ini Novatec 4 bearing, Ngga, lebih kenceng..." katanya tiap kali ngelewatin aku di turunan. Walaupun sampe sekarang aku nggak ngerti apa hubungannya hub yang pake cartridge bearing dengan bertambahnya kecepatan (Lance Armstrong pake DuraAce, sementara DuraAce masih pake cup-and-cone bearing di hub-nya, dan Lance Armstrong juara Tour de France 7 kali berturut-turut), tapi iya juga, bolak-balik aku disalip di turunan.
Bolak-balik? Iya dong, masak aku membiarkan diriku disalip tanpa perlawanan. Itulah gunanya gearing 44/11T (yang di sini kerasa enteng), hahaha...
Setelah melanjutkan sesi bercanda sesampainya di Sederhana, akhirnya acara hari ini berubah: Tour de Toko. Targetnya, Semeru Bike, tokonya Koh Weimin di Bogor.
Dan apesnya, waktu mobilku kustarter, terdengar bunyi kasar di mesin. Waduh. Aku kenal suara ini. Pasti kompresor AC-nya lagi... mungkin dia nggak tahan waktu kugeber RPM tinggi tadi pagi, sementara pelumasnya udah tinggal sedikit.
Jadilah perjalanan ke Bogor (dan balik ke Jakarta) dijabani tanpa AC...
Kita pergi ke Bogor, dengan harapan Koh Weimin punya fork bekas yang bisa dikanibal lower leg-nya. Mungkin ada Pike yang jebol seal-nya, atau patah upper crown-nya...
Tapi ternyata vonis dari Koh Weimin cukup telak, itu Pike udah nggak bisa diselamatkan lagi.
Dan setelahnya, Om Hendry "habis" dipanas-panasin. Disuruh ganti Manitou Nixon, dan yang paling parah... ditawarin fork Specialized e150 dual crown, bawaannya Specialized Enduro. Waaaaaaw. Kalo pake fork ini, nanti namanya bakal berubah jadi Specialized Reign, bukan Giant lagi, hehehe...
Setelah makan siang dan balik lagi untuk beli brakepad (aku beli sepasang pad v-brake Gatorbrake buat Frankie, Black beli pad buat ngegantiin pad MX-1-nya yang ilang), akhirnya kita pulang. Aku sama Black ambil arah ke tol Jagorawi lagi. Tanpa AC... dan kok bisa ya Black tidur di mobil yang panas begini?
Aku dan Black berpisah di teras, eh, Tegal Parang. Matahari belum terbenam waktu akhirnya aku nyampe rumah... dan meskipun dokter anak langganan keluargaku nggak praktek hari ini, setidaknya kondisi batuk Reyhan nggak tambah memburuk.
Tapi masih aja, aku nyesel ninggalin dia. Mungkin batalnya kita main di RA hari ini adalah peringatan dari Allah karena aku ninggalin anakku...

Kamis, 25 Desember 2008
couple hundred meters testride with Frankie... and something happened
Pagi-pagi, pasang brakepad baru di Frankie. Mudah-mudahan brakepad ini membawa perubahan di performa pengeremannya.
Ternyata enggak. Nggak sepenuhnya salah brakepad-nya sih, tapi setelahnya, Frankie malah nggak punya rem depan.
Ceritanya, setelah brakepad terpasang dan setelannya pas, aku keluar untuk nyoba. Aku masih belum jauh dari rumah waktu kucoba narik brakelever kananku buat ngetes rem depannya... dan salah satu dari caliper arm-nya patah.
Damn.
Malamnya akhirnya kuputuskan untuk pake cantilever brake, walau ini berarti frame dan fork-nya harus dilas ulang. Aku nggak mau pake ban "tipis" biar bisa pake caliper brake, soalnya ini berarti menyalahi konsep awal Frankie sebagai sepeda cyclocross.

Posted at 06:51 pm by rangga_phreak

 

Leave a Comment:

Name


Homepage (optional)


Comments




Previous Entry Home Next Entry

Blogdrive